Afifah, 23. Aku menulis untuk memahami segala hati yang tak tertuliskan oleh lisan. Andai saja kita bisa semeja bercerita mengenai hujan dan matahari, aku akan bercerita lebih mengenai bulan dan bintang.
✎ aku melepaskan dengan rela hati
Tuesday, August 13, 2019 | August 13, 2019 | 0 comments ✉
Aku menulis lagi hari ini seperti biasanya menjadi seorang yang sangat inginkan kebahagiaan dengan rela hati. Untuk apa kita berbahagia kalau kita sendiri masih tidak merelakannya?

Lalu aku bertanya dengan sikapku sendiri. Adakah masih melihat gambarmu atau sudahku hapus sejak kita tidak bertanya khabar. Dan hari ini aku memberanikan diri untuk mengatakan bahawa kamu sudah tidak ada apa-apanya. Pun begitu, aku masih menulis tentang diri kamu, seolah-olah aku tak punya rasa, tak punya hati dan mungkin saja kalau kamu membaca tulisan ini, kamu pasti mengatakan hal yang sama dengan yang lainnya.

"Dasar, masih mengharap"

atau mungkin saja kalimat, "dia cuma mengasihi dirinya sendiri"

Seandainya dari awal aku sudah menyangka bahawa kedatanganmu hanya untuk menyinggah mungkin aku tidak akan mempelawa kedatanganmu. Tapi teruntuk memori yang begitu cepat, aku berasa syukur atas kehadiran diri kamu dan juga terima kasih untuk sejuta angan-angan.

Aku tidak akan menulis tentang dirimu lagi.
Ini yang terakhir.

Kita sudah tiada apa-apanya.

Good luck!

Labels: ,

✎ KEMUDIANNYA KITA MENYESAL
Thursday, June 27, 2019 | June 27, 2019 | 0 comments ✉

Setelah aku cuba untuk melepaskan kamu, setelah aku cuba menjauhkan diri, akhirnya aku tiba di satu fasa di mana, aku sudah seyakinnya telah melupakan kamu. Aku sungguh seakan tidak percaya kerana akhirnya perjalanan ini berakhir dengan baik. Cumanya aku menyesal kerana tidak pernah mengucapkan terima kasih.

Terima kasih kerana telah membuat ku jatuh cinta walaupun aku yang sebenarnya terlebih rasa, terlebih punya perasaan. Terima kasih sudah pernah mendengar segala luahan yang terbuku dan isi hati ini masih lagi sepenuhnya mengingati segala cerita yang pernah kamu berikan. Aku sungguh yakin satu hari nanti kamu tidak lagi kesepian, tidur lena, tidak lagi sering menganggap diri kamu yang salah. Terima kasih untuk sejuta kenangan walaupun berjauhan, tidak pernah satu pandangan.

Aku benar-benar ingin melepaskan perasaan ini dan semoga ianya lebih berhasil.


Labels: ,