✎ hujan lagi
Wednesday, March 11, 2020 | March 11, 2020 | 0 comments ✉
Aku menulis atas dasar kerinduan, atas dasar tidak tahu bagaimana untuk meluahkan segalanya dari bibir. Jujur saja, aku jadi terkedu untuk bercerita. Mungkin kerana aku tida lagi tahu askara, ritma dan rasa. Mungkin juga kerana kekurangan emosi.

Di luar hujan. Aku berasa dingin. Terdetik sebentar di dalam hati kerana tekak ingin merasa secawan kopi tapi sayang, aku yang malas. Begitu pun, aku gigihkan untuk menulis agar kamu tahu, kamu adalah kerajinanku dari hati. Bayangkan sedingin ini enaknya ditemani kopi tapi aku menolak kerana aku ingin menulis tentang mu lagi, hari ini.

Di luar masih hujan, makin lebatnya. Sebegitu lebat hujan, begitu juga pikiranku tentangmu, semakin lama semakin banyak memori yang aku rungkai sendiri di dalam jari jemariku, penulisanku dan tentu saja, hatiku.

Di luar mungkin masih hujan. Aku membuka semua jurnal jurnal yang pernah aku tulis tentang dirimu, bagaimana baiknya dirimu dan juga betapa kamu begitu banyak mendengar kisahku. Aku jadi rindu. Jelas, bukan kamu tapi kenangan itu.

Hujan berhenti.
Aku menutup jurnal dengan mengharap semoga Tuhan menjaga dirimu baik-baik, semoga kamu masih tetap ingat akan mimpimu, selalu percaya diri, selalu bercerita dengan orang kerana kamu tidak bisa memegang dirimu sendiri.

Labels:


/